Saturday, May 20

F R Part 1

F R,

Dia mula bekerja pada 1 Februari. Masa tu aku hanya sempat berkenalan hanya dengan nama dan muka saja semasa sesi perkenalan. Masa tu juga aku hanya dapat tengok muka dia sekali sahaja dan kemudiannya dia menghilangkan diri selama 2 minggu. Aku tertanya tanya.

Aku mula ke tapak binaan pada penghujung bulan Februari bersama dia. Dengan menaiki Perodua Kembara milik syarikat yang ketika itu masih lagi berfungsi dengan baik. Pelbagai adegan ajar mengajar, yelah aku antara orang yang dah lama di tapak berkenaan. Dia merupakan pentadbir ujikaji tanah dan aku pengendalinya. Tak silap aku tarikhnya 28th Februari.

Pada tarikh yang sama, dia perlu pulang ke Kuala Lumpur untuk menjalani pemeriksaan kesihatan. Dia pulang ke Kuala Lumpur menaiki kapal terbang. Pada petangnya selepas tamat waktu bekerja, aku menghantarnya ke lapangan terbang. Dalam perjalanan, kami berborak, berkenalan, terasa ingin tahu tentang hidupnya. Perjalanan yang mengambil masa selama satu jam itu diisi dengan pembuka bicara antara kami berdua. Dia mengenalkan dirinya dan sebaliknya.

Setibanya di lapangan terbang, selesai daftar masuk, aku menghantarnya ke balai pelepasan dan selepas itu, aku berlalu pergi. Dan kapalnya selamat mendarat di Kuala Lumpur selang sejam kemudian. Waktu itu, memang ingin bertanyakan "Dah sampai ke belum?" tapi sifat ego aku tinggi ketika itu dan mengendahkan saja kata hati.

Setelah seminggu berlalu

Aku mula menghantar satu pesanan ringkas kepadanya ingin berbincang tentang hal kerja. Dari perbualan kami di situ aku menganggap, aku tiada peluang untuk mengenali dia dengan lebih mendalam. Kerana perbualan kami hanya sekadar perbualan rakan sekerja dan tidak lebih dari itu.

Beberapa hari kemudian, aku mencuba lagi menghantar pesanan ringkas. Kali ini bukan hal kerja. Aku mula mengatur langkah untuk mendekati dia. Dan Alhamdulillah masa tu, respon dia agak baik. Masa tu aku nak turun ke bandar, cucuk langit. Masa tu dia merungut kerana muka dah gelap disebabkan kerap turun ke tapak binaan. Dan aku mengejeknya si gemuk, hidung jambu air,gigi besi. Lucu.

Ingat lagi masa tu, disebabkan penyakit yang dihadapi, dia tak boleh makan pedas. Ketika waktu rehat tengah hari, aku bungkuskan dia nasi,ayam goreng, dan kuah singgang. Maaflah, kicap dah habis. Dan malamnya, dia OT, tapi aku tidak kerana aku ada agenda lain. Malam tu jugak aku tahu dia bad mood. Hmmm.

On 14th March, aku mula rapat dengan dia. Pergi point bersama, jadikan peneman, dan petangnya kami pulang bersama. Menaiki Perodua Kembara. Banyak jasa Kembara tu.

Sejak itu, kami mula berbalas balas pesanan ringkas, hampir setiap hari setiap masa. Aku mula buatkan sarapan pagi untuk dia. Sarapan berkhasiat Chef Aduu. Dan pada waktu rehat, aku makan masakan dia. Dia masakkan lebih untuk aku. Nasi Goreng. Sedap, serius sedap..


Bersambung...

p/s: kalau aku nak cerita sebijik sebijik memang lepas ni aku boleh buat buku pasal dia ni. hehe

From Far With Love,
Saiful

No comments: