Monday, May 29

Hari Pertama

Malam sebelum aku memulakan kerjaya aku, aku berfikir yang bukan-bukan. Bagaimana aku nak hadapi kerja aku? Bagaimana aku nak catch up balik kerja aku yang aku tinggalkan sebulan.

Tapi persoalan yang paling besar timbul dalam kepala otak aku, bagaimana aku nak hadapi dia? Bagaimana aku nak berdepan dengan dia? Boleh ke aku? Kuat kah aku?

Kata orang, jangan terlalu memikirkan masa depan yang belum tentu kau tahu kesudahannya. Jadi aku positifkan diri, layan jiwa semasa dan lupakan masa depan. Kerana ianya belum terjadi atas izin-Nya.

29 May, Isnin, hari aku memulakan kerja aku. Aku disedarkan dari mimpi, aku termimpikan dia. Terkejut aku apabila jam loceng berdering pada jam 7:51 pagi.

"Alamak! Aku sudah terlambat." Kataku sambil menenangkan diri.

Aku tenang. Mandi dengan tenang. Bersiap dengan tenang. Aku mengenakan baju formal syarikat aku dengan logo yang megah terpampang di dada. Aku mengenakan pin tudung si dia di bajuku. Sebagai kenangan.

"Harini aku perlu berdepan dengan masalah aku." Kataku tenang.

Aku pulas punat kuasa kereta Myvi ku. Dengan sekali pulasan, enjin bergetar tanda ghairah untuk memulakan hari pertama yang lewat. Dengan tenang aku pulas tengkuk stereng sampai mati, keretaku undurkan dan segera memecut kehadapan ke tempat kerja. Aku terus mencucuk plug audio speaker ke telefon bimbitku, aku menekan icon spotify di telefon ku dan bergetar speaker mendendangkan lagu-lagu sedih. Melayan perasaan.

Hati kananku membisik, "Jangan dilayan perasaan, kau nak pergi bekerja, bukan nak pergi menangis."

Tetapi hati kiriku menolak segala ceramah dari hati kiriku "Apa salahnya layan feeling sekejap, nanti kat tempat kerja kau relaks lah."

Perjalanan terasa jauh. Aku seperti tidak mahu berdepan dengan masalah aku, aku cuba lari. Tapi demi memikirkan kerjaya yang menanti dihadapan, aku teruskan. "

Rezeki Allah dah bagi, Allah dah pulangkan rezeki kau kerja kau, buat apa mahu lari lagi?" tersentak diriku mendengarkan ceramah pagi oleh hati kanan.

Sesampai di gate, aku menunggu giliran untuk masuk. Jam menunjukkan 8:51 pagi. Aku sudah lewat.

"Keletak keletuk keletak keletuk." aku terdengar bunyi hentakan kasut dari cuping telinga aku, badanku bergetar memberi isyarat supaya menoleh. Aku menoleh kebelakang. Dia! FR berjalan melintas aku dari belakang. Aku seperti sudah kenal bunyi tapak kasut dan gaya jalannya. Aku menoleh memandang dia sehingga kelibat dia sudah tidak kelihatan. Hati berdebar, tangan terketar. 

Sesudah tiba di ofis, aku disambut dengan sorakan dari rakan sekerja. 

"Epul, kenapa dah putih!" kata salah seorang dari rakan rapat ku. Aku terasa dihargai. Masih ada yang ingat aku, masih ada yang mahu bergurau senda denganku. 

Tapi hati berbelah bagi, aku mengintai dari jauh. Bertudung pink lembut, berbaju kemeja biru, aku kenal ni. Aku kenal. Aku hanya mampu mengintai dari jarak jauh kerana "Dekat di mata, jauh di hati."

Berdendang lagu Menanti Janji nyanyian Ronnie Hussein. Aku terkaku.

Seperti insan lain yang memulakan hari pertama, aku juga buntu. Dimana aku perlu mula? 
Dengan sedikit ceramah dari PM dan SPM aku, mereka memberi sedikit guide untuk aku mulakan kerja aku. Aku perlu berjalan sendiri untuk mengutip data-data tersebut. Bukan senang jadi aku, perlu memikirkan sekeliling, menggerakkan jentera mengikut planning, memastikan jalan yang ditutup tidak mengganggu kontraktor lain, yang bos aku mahukan hanya satu, kejayaan di dalam projek walau apa cara sekalipun. Dah memang kerjaya ni aku yang pilih, jadi aku perlu laksanakan mengikut kehendak dan memenuhi kriteria yang diperlukan. Tetapi, aku gembira, akhirnya aku dihadiahkan sebijik kereta toyota hilux, terima kasih Ya Allah. Aku bersyukur, dikembalikan kerja iaitu rezeki aku dan dihadiahkan pula kenderaan yang memang aku perlukan demi melaksanakan visi dan misi syarikat. Ceh!

"Kring kring" telefon aku berdering, panggilan dari rakan sekerja meminta dilakukan test tanah di kawasan site.

Hati aku tak fikir lain. Peluang. Peluang untuk aku berdepan dengan si dia. Biar sekecil-kecil peluang, ianya masih disebut peluang.


Jam 4 petang,
Aku bergegas ke ofis, mengambil sehelai dua RFI dan menulis segala isi penting untuk inspection tanah. Selesai menulis aku ke bilik dia.

"Cik F, saya ada satu RFI untuk awak. Test dah buat tadi di tempat sekian-sekian." kataku tenang.

Suasana sepi. Tiada jawapan ya atau tidak, aku melihat muka dia. Masih sama, tak berubah, tetap menggetarkan jiwa dan tulang rusuk aku. Hampir retak rusuk aku akibat getaran, terlalu kuat sehinggakan aku tidak dapat mengawal. Perasaan apa ni Ya Allah. Takpelah, dapat tengok sekejap dengan jarak yang dekat sudah memadai. Aku berlagak professional. Tenang. Itulah sikap aku yang kadang-kadang membunuh diri sendiri dan kadang-kala membantu diri agar tidak kekok.

Dalam hati banyak soalan yang aku ingin ajukan,

"Sihat?Puasa tak?Dah makan belum?Demam ke?Suara serak je?

Tapi aku sedar yang itu semua soalan bodoh yang aku sudah tahu jawapan. Buat apa aku bertanya lagi. Aku hanya mampu bertanya dalam hati. Moga wujudnya telepati antara kami. Aku hampa, tiada wujud telepati hati antara kami. Kecewa. Dengan lagak professional, aku berlalu dan keluar dari bilik tersebut. Kerana keadaan agak dingin dan tegang.

Jam menunjukkan tepat jam 5:15 pm

Aku bergegas ke kereta hilux, memulaskan punat kuasa kereta, dan aku berlalu pergi pulang ke rumah untuk persediaan berbuka puasa.

Hari ini, segalanya tenang, serabut, kekok, dingin, tegang, berdebar. Kuasa hati bercampur baur dengan segala emosi. Aku tenang memandu pulang. Tangan terasa ingin mencucuh api ke arah rokok, tapi belum masuk waktu berbuka, aku tenang. Berlalu pulang.

Adios.

p/s: Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahawa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada-Nya. (Imam Syafie)

No comments: