Wednesday, May 31

Q&A Session

Satu petang di restoran, sambil menunggu azan maghrib berkumandang...

N: Epul kenapa kau buat semua ni?
E: Maksud kau kenapa aku tulis blog? Sebab sebenarnya blog ni aku gunakan untuk memberikan pendapat aku tentang sekeliling, tentang apa yang berlaku di depan mata aku, sebab  aku nak memberi motivasi dan pengajaran kepada semua termasuk diri aku sendiri, tapi aku silap. Aku hanya menulis kat sini bila aku beremosi.

N: Kenapa kau tulis pasal dia kat blog kau? Kau tak sakit ke?
E: Actually, aku tak dapat meluahkan segalanya kat dia. Jadi aku jadikan medan ini untuk aku ceritakan dan jadikan dia sebuah cerpen dalam hidup aku. Sebagai kenangan. Aku tak dapat memberikan penjelasan pada dia secara berdepan, so aku harap dia dapat baca isi hati aku dalam ni. Ini je cara terakhir untuk aku jelaskan semuanya.

J: Apa lagi yang kau nak jelaskan?
E: Aku tak mintak lebih. Aku cuma tak senang duduk, hati berbolak balik. Aku tak diberikan peluang menjelaskan secara individu. Memang aku sayang kat dia. Tak semua orang tahu apa yang berlaku secara detail. Hanya aku dan dia je yang tahu, orang sekeliling hanya menjadi pemerhati. Orang sekeliling hanya membuat hipotesis dan hipotesis mereka berjaya. Mereka juga meneroka dan menilai sekeliling mereka. Aku tak salahkan dia totally, aku juga salah sebab tak tegas dan ambil mudah perkara macam ni.

A: Cuba kau pendekkan penjelasan kau tu boleh? Aku tak faham.
E: Ok ok. Aku nak jelaskan yang aku nak minta maaf kat dia. Sepatutnya aku berhadapan dengan dia dan meminta maaf secara lelaki atau gentleman tapi aku takde peluang. Aku doakan dibukakan hatinya untuk memaafkan aku. Memang aku salah, sebab aku cerita kat kawan-kawan aku pasal dia. Aku tersedar, sebab aku selalu melakukan sesuatu tanpa berfikir panjang dan bila dah buat baru menyesal. Aku jugak terlalu emosi, tak dapat mengawal kemarahan dan rasa sedih lalu meletakkan kesalahan semua atas dia. Memang aku bukan seorang lelaki yang gentleman dan aku rasa aku bukan lelaki yang baik untuk dia sebab dah malukan dia. Aku terlalu ego.

N: Kau terlalu obses dengan dia kan?
E: Yes, truly obses. Sifat aku, memang aku tak tahu macam mana nak control benda tu. Memang aku mudah jatuh cinta, mudah sangat sayang, dan susah nak move on bila aku dah start sayang seseorang. Aku tahu sifat tu memakan diri. Dan aku rasa aku tak boleh nak ubah sifat aku yang mak ayah aku didik dari kecik lagi. Cuma dah besar ni pandai pandai la control kan, tapi aku rasa aku belum matang dan aku tak berdaya. Mungkin lepas ni aku akan belajar balik semua ni dan be a better person. Tak guna kita nak ubah sikap orang kalau sikap kita sendiri kita tak ubah ye tak? Cermin diri dulu.

R: Orang kata perempuan ni ibarat tulang rusuk. Bengkok, jika dipaksa untuk tegak atau luruskan akan patah. Kalau kau bengkokkan lagi memang patah jugak. Jadi kau berpada pada la dalam kes ni. Kau tak leh paksa dia, kau juga takleh manjakan dia. Cukup sekadar sederhana macam Rasulullah kita pun cakap, bersederhanalah dalam semua perkara. Termasuk perempuan. Kau dengar tak cakap aku ni?
E: Ya, aku faham. Aku rasa aku terlalu memaksa dan aku terlalu memanjakan dia. Tapi apa boleh buat, benda dah lepas. Aku tak boleh dah nak cantumkan semula tulang yang patah tadi, sebab serpihan kepercayaan dan kejujuran tu dah hilang. Kalau aku cantumkan semuanya sekalipun, pasti ada serpihan yang tercicir.

Z: Kau suka sangat kan ambik risiko? Kau ni dah macam terjun ke dalam mulut buaya.
E: Apa yang aku kenal dia ni, aku tahu dia tak sukakan seorang lelaki yang cepat mengalah. Jadi bila aku rasa aku nak kalah, aku cuba bangkit lagi, aku akan cuba buat dia teruja lagi, akan cuba buat dia tersenyum lagi, dan aku taknak jadi lelaki yang cepat mengalah lagi. Cukuplah sekali dua dulu. Dia tak suka bila aku muka moyok je depan dia. Dia nak aku happy je, aku pun nak dia happy.
Z: Tapi sekarang kesudahannya?
E: Aku anggap takde jodoh je. Kalau dah memang dia jodoh aku pergi mana sekalipun akan tetap balik jugak. Apa yang aku boleh buat sekarang ni hanya berdoa jelah untuk kebahagiaan dia. Jangan putus harapan pada Allah. Ada hikmah semua ni terjadi.
Z: Tula kau degil tiap kali aku ceramah ada je ko nak bidas! Eish!

K: Apa lagi kau nak cakap?
E: *listening to Air Supply - Goodbye*


I don't wanna let you down
Aku tak mahu kau kecewa dengan aku. Aku mahu kau terus teruja dengan aku.
I don't wanna lead you on
Aku tak mampu mengiringi perjalanan kau lagi.
I don't wanna hold you back from where you might belong
Aku tak mahu menahan/menghalang kau dari tempat asalmu
I would rather hurt myself,
Aku rela sakitkan diriku sendiri
Than to ever make you cry
Dari membuat kau menangis
There's nothing left to say but goodbye
Tiada apa lagi yang mampu aku katakan, selamat tinggal.


D: Dah tu lepas ni takde lagi lah cerita kat sini?
E: Entah. Tunggulah aku emosi nanti ada la aku taip lagi. Adios.

1 comment:

IQ = Izyan Balqis said...

...next entry...setahu kemudian...

memang manusia akan menulis dengan terbaik bila beremosi. aku jugak. so, aku xsalahkan kau menaip lagi setahun. jumpa tahun depan