Tuesday, February 7

Susah Payah Universiti

Ramai orang takut masuk U. Aku tak takut nak masuk sebab aku yakin pada diri sendiri.

Yang takut tu maknanya tak yakin pada diri la eh 👅

Aku nak cerita sikit pasal hidup aku kat universiti dulu. Ada satu U ni, yuran bapak mahal nya. Aku pun tak tau mana mak ayah aku cekau duit masa mula2 daftar sem 1. Kan sem 1 kena guna duit sendiri dulu pastu baru dapat ptptn kan. Masa tu daftar 2k kot. Tak silap aku lah.

Bila dah dapat ptptn, duit tu pulang balik kat mak ayah aku. Kalau dapat kat aku memang aku joli beb.

Aku pinjam ptptn 28k, kena pulang balik 32k. Banyak tu.

Tapi aku tak dapat ptptn pada sem ke 4 dan sem ke 6 sebab masa tu aku hebat sangat pointer gila babi 4.5 pngk. Gila.

Terus ptptn tarik duit utk sem 4,sem 6 pun sama benda sama jadi. Masa tu Ya Allah (baru nak ingat Allah) aku mintak duit zakat, mintak duit ihsan kawan duit ihsan fama duit tuan ihsan je aku tak mintak.

Sem 4 yuran dalam rm1.8k, so aku tak dapat bayar yuran dan aku teruskan pelajaran seperti biasa. Duit makan tu pandai2 la cari. Dan masuk sem 5, aku dapat ptptn, so duit sem 5 bayar yuran tertunggak sem 4 dan yuran sem 5 lebih kurang rm3.5k. Hangus duit sem 5, lagi sekali aku cari makan sendiri. Alah orang cakap makan pasir pun boleh. Tapi aku tak makan pasir,aku makan cacing dalam pasir.

Hehe
Gurau.

Sem 6 aku dapat duit ptptn sebenarnya. Merasa lah duit kerajaan. Tapi sem 6 aku sekali lagi berjaya mendapat pointer 4.5 bapak kau hijau. Aku tertanya tanya adakah sem 7 aku takkan dapat ptptn sekali lagi?

Tekaan aku tepat dan hadiahnya aku tak dapat kegembiraan seperti student lain. Lahanat betul aku menyumpah nyumpah masa tu. Nasib baik ada duit zakat. Bolehla dapat sebulan rm100. Hmmm.

Dan Alhamdulillah aku berjaya tamatkan pengajian di sana tepat pada masa eventhough makan pun susah. Tapi masa tu hidup aku happy tiada gangguan emosi dan tidak gila.

Bila kira kira balik aku hanya pinjam, 21k jelah kan.
Ok jugak tu. Takdela banyak macam orang lain.

P/s: belajar rajin rajin. Jgn jadi mcm abg. Nasib baik sem 4 insaf dan dapat pointer 3++. Terselamat pngk abang. Kalau pngk below 2.0 sah sah kena tendang U. Balik umah kena sesah ngan bapak aku.

Adios

Sunday, January 29

Re-cap 2016: Februari

Gong Xi Fa Cai

Bulan Februari, terkenal dengan perayaan tahun baru cina. Biasalah. Raya cina kan. Tahun 2016 jugak aku sambut raya cina, tapi aku ni seorang cina murtad. Bila turun site je ramai cina akan speak mandarin ngan aku dan aku mula terpinga pinga.

Tapi, bila aku jawab apa yang ditanya (dalam BM), mereka pula yang terpinga pinga. Mula lah datang pelbagai soalan bertubi tubi dari mereka semua.

Antara soalan yang paling mainstream, kau bukan cina ke? Kau murtad ke? Kau sekolah cina? Kau mix? Kau makan babi ke? Kau dah kenapa?

Bertenang, biar aku jawab satu satu.

Aku bukan cina, mata je sepet. Aku tak murtad, mak aku yang murtad cina,dia masuk Islam. Ye aku sekolah cina masa sekolah rendah, belajar main2 dan mendapat C di dalam karangan Bahasa Cina UPSR. Aku tak makan babi, asal cina je babi asal babi je cina, tipikal melayu lah.

Dan lagi soalan bertubi tubi datang. Mak kau cakap cina la dgn kau kat umah ye? Kau bijak sebab makan babi ke?

Babi lu.

Mak aku cakap bahasa Cantonese, kalau melayu ada banyak loghat cina pun ada maaa, so kitorang lain2 fahaman,dia mazhab Cantonese aku mazhab Mandarin. Macam limau mandarin jugak. Ejaan dia sama beb. Bijak tu ada sedikit, bijak menipu. Tapi dalam cerita ni aku tak tipu,kalau korang tak percaya korang tanya mak aku, adakah aku masih single. Pergilah terutama wanita sekalian.

Dan aku terus berlalu,kerna tidak mahu lagi berdepan dengan soalan soalan bodoh yang biasa biasa.

Itulah yang akan terjadi tiap kali Februari dan CNY, mujur 2017 ni CNY jatuh pada bulan Januari. Paling kurang aku dah balik kampung dulu sebelum soalan begitu dipersoalkan sekali lagi.

Yelah, baru je krismas tiba tiba CNY, so mereka belum sempat sediakan soalan bodoh. Sempat aku lari.

Dan

Yang paling penting CNY dapat angpau.

Kau hado?




Adios.

Monday, January 9

Re-cap 2016: Januari

Berakhir di Januari.
11 Januari bertemu,menjalani kisah cinta ini.

Sudah,sudah. Itu semua lagu. Bukan kisah aku.

2016 dah berlalu, 2017 sah menjadi peneman hidup manusia sejagat. So aku nak recap sikit pasal 2016.

Bulan Januari genap sebulan aku kerja dengan WCT kat Rapid ni. Masa ni hati sayu lagi dengan yang lama, tapi mencari jugak awek awek kat rapid ni. Ada sorang nama dia Z. Aku terpikat tapi aku tak berani. Januari jugak bulan kelahiran dia. Masa tu sambut birthday dia adala sedikit surprise party. Aku yang atur. Sebab aku suka dia so aku aturkanlah. Haha

Tapi masa tu aku tak berani, macam tarik tali je hati ni disuruhnya confess lah. Aku berdegil sebab yelah dia hot gila kot.

Nothing much happen actually on that month. Yang penting masa ni kerja memang tak sibuk sebab site kena hold kerja. So gaji buta lah sekejap.

Masa ni jugaklah aku dah start move on dgn yang lama. Trick aku senang je, benci laknat dan lahanat. Terus move on.


Tuesday, November 29

Tatasusila Emosi

Serius aku cakap,
Emosi aku takde disiplin,
Kadang tiba tiba,
Datang bulan.

Sape cakap lelaki takde datang bulan?
Lelaki tiada yang emotionless.

Cuma dia takde pendarahan. Itu je beza.

Lelaki, boleh menangis.
Lelaki, boleh meroyan.
Lelaki, boleh frust.

Sebab...

Lelaki bukan robot.
Lelaki bukan hamba.
Lelaki punya perasaan.

Tapi,
Lelaki punya ego,
Ego inilah yang membantu dia bangun semula,
Ego inilah yang menolak menepis segala,
Perkara negatif dari terjadi,
Akibat pengharapan yang kecundang.

Thats why,
3 perkara yang boleh menjatuhkan negara,
Salah satunya,
Adalah wanita itu sendiri

Adios.


#akusedanghibernasi

Friday, November 25

Aturan Allah itu Indah

Aku nampak. Pengaturcaraan terbaik semuanya dari Allah. Semua berlaku atas izin nya. Apa yang Dia izinkan, semuanya terjadi.
Aku bagi satu contoh.

Situasi 1
Wedding membe aku haritu, aku ajak seorang awek ni jadi date aku. Tapi tak jadi, sebab Allah dah atur, aku pergi wedding sorang, awek tu pulak balik kampung.

Allah dah tunjuk kat aku, awek ni takkan jadi milik aku. Sebab Dia tidak mengizinkan, maka awek tu ke stesen bas bersama rakan yang lain. Aku membawa diri ke KL.

Seminggu sebelum tu kitorang dah gaduh.

Situasi 2
Kebiasaannya, aku yang akan hantar awek ni ke stesen bas. Dan, tak lama lagi awek ni akan bercuti. Allah dah atur dan tunjuk sekali lagi kat aku. Aku tak dapat menghantar awek ni sebab aku kena training. Dalam masa yang sama kitorang gaduh.

Dan awek ni jugak dah bawak kereta sendiri, dia bawak dari kampung. Rujuk situasi satu.

Buat masa ni hati aku masih tak dapat terima. Beri aku masa, masa untuk sembuh. Tapi memori bersama tak dapat aku lupa.

Sekarang, Allah uji aku. Aku kehilangan ramai kawan. Disebabkan seorang perempuan, aku hilang kawan. Bila pulang dari kerja, masuk ke dalam rumah, kosong. Hanya aku. Sendirian.

Kawan yang lain, semakin hari semakin hilang. Menyepi. Allah uji aku. Aku hanya dapat lakarkan senyuman di luaran sahaja. Aku tak kuat.

Bila ianya bukan milik kita,ianya takkan pernah menjadi milik kita.
Bersabarlah hati.