Sunday, May 11

Tak berbaloi

Memang, jika inginkan sesuatu kita perlu berkorban. Tapi, kena ikut tempat dan tengok cara.

Macam aku nampak pada diri aku ni, semua yang aku buat ni tak berbaloi.

Berkorban sekali, dikira ok lah.
Berkorban dua kali, masih boleh lah.
Ketiga, jika tiada respon, hentikan lah.

Tapi aku tetap terus terus dan terus.
Bukan aku nak kata aku mengungkit atau tak ikhlas, tapi bila difikir semula. Memang lah sangat sangat tak berbaloi.

Lebih baik aku simpan semua duit dan tenaga semua tu belikan hadiah untuk hari ibu.

Dengar cakap kawan

Memang kita perlukan kawan. Kawanlah yang membantu kita. Membantu selesaikan masalah, pelbagai masalah. Dan kawan juga yang memberi masalah.

Tapi, aku ikut cakap kawan. Dia cakap.

"kau let her go, kau jangan buang masa kau pada benda yang membazirkan tenaga dan usaha kau, ada yang lebih memerlukan"

Tak seimbang

Kawan aku pernah cakap,

"kalau konversasi antara kau dan dia tidak seimbang, dia bukanlah soul mate kau"

Bagi aku, tidak seimbang bermaksud, bila kau berborak dengan org yg kau suka, dia macam xda effect atau respon yang menarik.

Thats mean, dia x gelak bila kau buat lawak.

Better kau jangan kejar dia.

Adios.

Wednesday, May 7

Aku Gagal 2

Apa yang aku gagal sebenarnya? Gagal memenangi hati seorang awek ni.

Kenapa gagal?
Aku tak tahu, mungkin aku banyak buat dia sakit jiwa. Mungkin juga sebab aku gila.

Kenapa kau dah cuba sedaya upaya tapi tetap gagal?
Mungkin teknik aku belum cukup hebat, mungkin aku terlalu jiwang, dia penah cakap dia xsuka jiwang.

Apa yang kau dah cuba sedaya upaya? Cerita sikit.
1. Mula2, ni bukan nak ungkit, aku belanja dia kfc sebab masa tu mokd dia down gila. First step aku, aku rasa mainstream sgt.
2. Aku hadiahkan dia kek, dah dia mintak. Aku cuba nak menang hati dia dgn bagi dia kek yang akj post dlm ig. Mainstream juga.
3. Aku pernah, semata2 nak teman dia balik kl, aku pun ikut sekali pegi kl. Tido umah akak aku. Aku tak tahu apa motif aku. Saja nak ikut kot. Mainstream.
4. Aku pernah cuba bagi dia buku yang aku beli. Tapi malangnya dia xsempat baca buku tu, dia terpaksa pulangkan kat aku. Mainstream juga.
5. Time konvo, aku sanggup pergi ambilkan jubah untuk dia. Sebab dia takut size paling kecik abis. Aku pun tolonglah.
6. Konvo, aku pernah tolong beraturkan untuk dia masa nak amik jubah. Masa tu dia kat dalam dewan raptai. Aku xmasuk, so aku beratur awal. Padahal bukan jubah aku pun.
7. Aku sanggup mintak cuti awal sebab nak pergi tolong beraturkan.
8. Konvo, aku belikan dia bunga. Bunga cepat layu. Dan ianya mainstream.
9. Aku pernah ambil cuti seminggu lebih sebab dia ada competition di jb. So aku bercuti abang aku kawin di sabah dan esoknya aku turun jb pulak. Nak tengok dia speech untuk iskandar.
10. Dalam minggu yang sama, selepas competition di jb, aku ke kL pula. Untuk sambut harijadi dia. Sebenarnya dia xtahu akan kedatangan aku. Konon2 surprise. Ya, memang minggu yang meletihkan.
11. Last, baru2 ni aku send jambangan ke pejabat dia. Sebab aku tak tahu mana dia menetap. So aku send ke ofis dia.

Dan aku tak tahu, di mana silap aku. Tolong bagitahu, kot2 aku boleh perbaiki dan tak buat lagi bila aku ngurat awek lain.

Emm. Aku rasa kau ni dah kronik. Dia pernah bagi apa2 kat kau? Dia pernah janji apa2 dengan kau?
Janji tu aku tak tahu sama ada dia main2 atau pun betul2 janji. Dia janji something yang buatkan aku terus hold and keep hold.

Dan sekarang?
Aku rasa sekarang aku dah 50% lupa kat dia. Banyak tu. Tapi kadang2 50% tu datang balik. Yela. Susah nak lupa orang yang kau suka.

So macam mana sekarang?
Aku akan cuba lupakan dia. Sebab aku ada komitmen yang lagi penting iaitu cita2. Aku harap boleh lupa skejap pasal cinta ni. Bak kata passenger, let her go. Let her go. Macam frozen jugak. Let it go, let it go.

Your last wish to her?
Aku just nak dia lupakan saja cerita lama. Mesej aku kat fb ke kat whatsapp? ke kat kakao ke, just delete. Even my picture kalau ter ada dalam harddisk. Just delete it. Aku taknak kau tercedera lagi.
And, as the end of this story, aku cuma nak bagitau dia, kalau kahwin nanti invitela aku as her classmate.

And semoga masing2 berbahagia dengan pasangan hidup sendiri dan berjaya jadi bos kat malaysia ni.

Adios.

Aku Gagal

Patutnya aku cerita benda ni dah lama dah. Tapi nak cakap aku sedih, xdela sedih gila babi sangat sampai nak bunuh diri. Aku ni masih berharga wei.

Tapi, ya la. Aku gagal bab bercinta ni. Siapa yg xpenah rasa lonely kan? Semua org pernah dan ada rasa inginkan seseorang yang take care ttg kau, tanya khabar kau. Memang kau nak kan?

Aku gagal. Rakan2 aku ingat aku berjaya menambat hati awek ni tapi sebenarnya tidak. Aku tak berjaya. Sampai ke hari ni aku senyap sebab aku rasa aku patut protect dia. Protect macamana? Dengan mengiakan saja cerita dan apa yg mereka fikirkan.

Dan sampai saat ini, aku patut bagitahu kau orang, sebab aku dah terbeban kalau aku simpan lama lama.
Memang, kalau kau nak let go, kau let go semua sekali.

Tiada lagi kejar bayang. Mesej2 lama yang aku anggap mesej paling sweet,padahal dia biasa je ngn aku. Aku yang over dan salah anggap. Biasalah, kau bila dah suka seseorang, kalau dia dah layan kau, kau mesti anggap dia suka kau. Kan?

Semua org mcm tu. Aku tahu.

How do i protect her? Dengan mendiamkan diri dan mengiakan saja apa yg orang tanya. Supaya orang takkan fikir yang dia dah dump aku.

Aku rasa, pada pandangan masyarakat keliling or my circle, aku dah buat habis baik. Paling baik. Usaha bermacam macam. Ya. Aku memang dah berusaha bermacam macam untuk menang hati kau.

Tapi apakan daya, susah nak menang hati perempuan. Even aku dah try dari tahun lepas hari yang sama. Pada aku, bulan 5 2013 adalah hari yang aku rasa oh bahagia sungguh.

Sebab dari situ kami mula kenal. Dan mula bermesra. Tapi aku dapat jangka yang ini semua tak lama.

Dan setahun berlalu. Masih tiada progress. Aku berhaluan kiri, dia berhaluan kanan. Masing2 mencari haluan masing2.

Dan akhirnya, aku rasa aku patut lepaskan kau. Aku tahu kau memang dah lama buang segala kenangan dulu. Even kita belum ada apa. Itu semua aku simpan dalam kotak hati. Yang nyata, akan ku buang segala.

Dan, aku cuma berharap, kau dapat cari pasangan yang aku rasa lebih hebat dari aku. Aku rasa, tiada org sehebat aku.

Dan harap kau bahagia.

Adios.