Thursday, October 22

Cerita Pakwe dan Makwe Edisi 2015

Hi hi hi hi hi korang. Dah berzaman dah kan tak update Edisi Pakwe Makwe ni kan? hehehe
Setelah dua, eh tiga eh, berapa tahun tah Edisi Pakwe Makwe ni terbengkalai, baru lah sekarang gua ada idea apa nak update.

Sudah tentulah idea ni datangnya dari pengalaman dan pemerhatian aku selama 3 tahun ni. Wei lama kot gua buat pemerhatian, gua perhati je awek tu, gua perhati je awek ni, tapi jangan perhati lama sangat kang tak pasal pasal basah. kihkih

Di sini gua nak bagi tajuk pasal Edisi Pakwe Makwe kali ini.

Putus Tunang, Bercerai barai, dan Frust Menonggeng

Biasanya Edisi Edisi sebelum ni aku akan cerita permulaan perkenalan, bahagianya bercinta, bahagianya oh cinta, bahagianya, yelah bercinta semua bahagialah. Sebab apa lepas gaduh, baik semula adalah suatu nikmat bahagia dunia. Nikmat kasih sayang yang Allah beri pada umat manusia.

Tapi kali ni aku nak cerita pasal, kekecewaan. Orang cakap kalau kau tengah frust, lepas tu kau pergi merempit, konfom menonggeng lah. Itu yang jadi frust menonggeng.

Kekecewaan itu berlaku dalam setiap perhubungan. Semua manusia pernah dikecewakan, tak kira lelaki atau perempuan. Dekat sini aku bukan nak cerita betapa sedihnya kecewa itu, tetapi bagaimana kita mahu menghadapi kekecewaan tersebut.

Macam biasa, bila kecewa, kita akan menangis, kita akan bersedih, kita hanya memikirkan memori indah sahaja tanpa sedikit pun memikirkan memori buruk sepanjang percintaan. Kita bersedih, bila lagu kegemaran pasangan anda berkumandang di corong-corong radio, membuatkan anda teringat pada si dia.

Tapi, kita sebenarnya tak boleh meratapi orang yang dah pergi. Sama juga yang telah pergi ke Alam Barzakh, kita tak boleh meratapi. Kita hanya boleh merindui. Sebab apa bila orang meninggal, kita disarankan membacakan Yassin? Untuk memberi ketenangan bukan saja pada diri kita yang masih hidup, juga kepada si mati.

Jadi point pertama aku kat sini ialah, 1.Bacalah Yassin. Ini aku fikir secara logik dan ikut pengalaman aku. Bila aku bersedih sebab kecewa, tiap malam aku baca Yassin, Alhamdulillah hati pun tenang.

2. Jangan Bersendirian
Memang, manusia bila kecewa, suka bersendiri duduk dalam bilik, sumbatkan earphone ke dalam corong telinga, pasang lagu bertemakan "HeartBroken", "YouBreakMyHeart", "SadLoveStory". Macam tu lah lebih kurang. Lepas tu layan perasaan, menangis menangis dan menangis. Dahlah, cukup lah kau menangis satu malam je. Lebih baik kau sibukkan diri kau dengan kerja atau kawan. 

3. Ceritakan Masalah Anda
Kita dah sibukkan diri dengan kawan kita kan? Ok konon lah kita pergi melepak dengan kawan dekat kedai mamak la obviously. Topik paling hangat masa tu mesti "Kisah Cinta Abu Yang Kecundang". Ya, Abu mungkin akan start topik pasal hubungan dia dengan si Joyah lah. Dia akan bertanya satu persatu, apa jalan penyelesaian, apa yang terbaik untuk dia, apa yang patut dia buat. Memang, ini pun dari pengalaman aku jugak. hehe
Secara langsung, mungkin Abu akan lebih sedar, dia mempunyai rakan yang sangat mengambil berat tentang dirinya.

4. Kembali Ke Jalan Lurus
Tiada cara lain untuk mencari ketenangan. Jagalah solat anda. Kalau anda masih bersedih, mengadulah pada Yang Maha Mengasihani, Allah. Dia memang Maha Mengetahui apa yang tersirat di dalam hati kita semua. Ada hikmah di sebalik apa yang berlaku. Mungkin kau lupa pada Yang Maha Esa, lalu rezeki kau ditarik. Dalam bercinta ni, kita tak boleh gila sangat mencari cinta membuta tuli. Baru aku sedar yang kita punya jodoh ni, Allah dah tentukan. Kita tak payah nak bersedih sangat lah. Kalau dulu aku jahil la jugak, tapi selepas aku sedar, aku ada semua, satu je aku tak da, kasih sayang. Allah tarik rezeki tu dari aku sebab aku lupa padanya. Sebab aku lalai dalam hidup. Sebab aku terlalu berfoya foya. Berfoya foya maksudnya bukan pergi kelab malam hei. hihi

5. Percaya Dengan Qadha dan Qadar
Terima takdir kita, jangan tangisi sangat, mungkin ada yang lebih baik buat kita. Allah dah jadikan setiap manusia berpasangan, jangan lah risau sangat. Tak payah lah kita pening otak fikir siapa lah yang jadi bini atau laki kita kan? Kalau boleh nak jugak orang yang kita suka yang kita sayang sekarang ni. Tapi tak payah fikir benda tu. Semuanya dah termaktub, kalau kau ikut jalan Allah, kau akan diredhai. Kalau kau ikut jalan sesat, kau akan dimurkai.

Insaflah wahai rakan. Aku pun tengah cuba menginsafkan diri dan kembali ke jalan yang lurus.
Doakan aku istaqamah lah ye. hehe

Adios.


p/s: Cerita ini bukan rekaan semata-mata, diadaptasi dari Novel Rombastic The Brghtsde Legends. Adios. 

2 comments:

Danial Jaafar said...

Biasa lah. Kalau tak kena, tak beringat. Belajarlah dari setiap pengalaman hidup. =)

Sembang Kemas said...

Hahaha ye itulah pengalaman manis dan pahit untuk diri sendiri.